Friday, 13 January 2012

sudah bersedia?

Semalam air mata saya jatuh...mengalirkan air mata tanpa bunyi amat2 terasa pedihnya...hanya yg pernah melaluinya akan lebih mengerti..membiarkan air mata jatuh ke dalam hati lebih2 lagi sakitnya..namun itu saja yang termampu..
sudah bersediakah saya..melalui fasa2 baru dalam hidup..
untuk menjadi isteri hanya Allah yg tahu..kerana prinsip saya tidak akan ada yg sempurna di dunia ini melainkan kekasih Allah..lalu dalam proses saya menjadi isteri yg solehah utk Mohd Naim (inilah impian dan cita2 saya), terlalu banyak ilmu yg perlu saya pelajari..ilmu itu tak akan habis hinggalah akhir hayat saya..InsyaAllah akan saya timba segala ilmu dan amal nya dari sesiapa saja yg sudi berkongsi ilmu itu...
niat saya memulakan tahun baru, dan ketika mengaminkan doa awal dan akhir tahun sahabat saya Nursyamimi ketika menyambut tahun baru Islam, adalah semata2 untuk mencari Redha dan Berkat Allah...saya mohon moga dipermudahkan segala urusan ke arah itu...dan Alhamdulillah...doa saya di dengar..
satu perkara yg saya bimbangkan telah bersedia kah saya untuk berjauhan dengan ibu saya...
telah bersediakah saya untuk melebihkan suami berbanding ibu saya...sedih nya bila memikirkan hal ini...
namun seperti kata2 yg saya sering ucapkan,kadang2 kita tak punya banyak pilihan melainkan redha dengan ketentuan Allah.namun jangan silap..redha itu setelah segala usaha kita lakukan kemudian berdoa dan bertawakal kepada Nya..


saya masih belum puas merasa kasih sayang ibu saya...walau saya tahu hakikatnya kasih sayang itu tak kan pernah surut...tak kan pernah hilang...tak akan pernah berkurang walau apa status saya..
masih saya ingat kata2 ibu saya ketika saya menyuarakan hasrat Mohd Naim untuk melamar saya..


"mak,naim nak datang merisik"
bisu tanpa kata,lalu ucapnya..
" dah besar rupanya anak mak..sekejapnya masa berlalu"


**air mata jatuh**


sungguh dengan namamu Ya Allah,sy sangat sebak...terlalu pantas masa berlalu..masih belum puas saya membalas jasa ibu saya..masih belum cukup untuk saya membayar air mata yg jatuh dalam membesarkan saya...masih belum cukup masanya saya membayar segala keringat itu..masih belum cukup masanya untuk saya membahagiakan ibu saya..
namun saya tetapkan iman di hati..
saya mengambil keputusan untuk bernikah lebih awal adalah semata2 kerana Allah..kerana ingin merasa tenangnya dalam menunaikan solat...untuk saya membersihkan hati dari zina hati..semuanya kerana Allah...
mungkin ramai yg berbeza pendapat..


pelbagai persoalan yg diajukan kepada saya
kenapa nikah awal?
dah betol2 bersedia ke?
kenapa xnk kerja dulu?
kenapa xnk bg mak duit dulu?
dan macam2 lagi..


namun saya punya alasan saya yang tersendiri..
pertamanya segala yg saya lakukan, niat pertama saya adalah kerana Allah..
saya x peduli apa yg akan mereka katakan..bg saya klau niat saya baik dan hanya kerana Allah, InsyaAllah akan ada jalannya...dan Allah akan mudahkan urusan itu,malah bertambah berkatnya!
Alhamdulillah, niat saya ini telah saya jelaskan kepada ibu saya...saya terangkan kepadanya kenapa pernikahan secepat ini yang saya mahukan..bukan nafsu yg menjadi perkara utama..tp redha dan berkat dr Allah yg saya mahukan...bukan senang menjelaskan hal ini,namun akhirnya ibu saya mengerti dan memahami apa yg tersirat di hati saya...
saya masih ingat..situasinya di dapur..sedang membantu ibu saya memasak..saya berjanji dengan ibu saya..


"mak jangan la risau...nana janji, kalau nana dah kahwin pon, nana tetap ingat mak...tetap ingt tanggungjawab nana...nana kn anak sulung...tak kira la nana kawin cepat atau lambat,nana tak kn lupa tanggungjawab tu...InsyaAllah...mak doakan la nana cepat kaya taw! seloroh sy..
saya nampak air mata itu...air mata ibu saya..
untuk menyapu air mata itu,rasa tidak berdaya...lalu saya berterus terang agar ibu saya lebih bahagia..bagi saya, kahwin bukan menjadi persoalan nya..tetapi persoalan utama adalah rasa tanggungjawab anak itu sendiri terhadap ibu bapanya..banyak yg telah saya lihat dan kutip pengalaman itu..melihat, memerhati dan kemudian saya belajar dari segala pengalaman orang lain..yang mungkin lebih makan garam dahulu berbanding saya.. saya berpendapat dari pengalaman melihat mereka yang lebih dewasa,bukan hanya cakap2 kosong..


1. anak lelaki yang sudah berkahwin, punya segala kemewahan dunia..namun menghulur RM50 sebulan kepada ibu sendiri sangat payah.
2. anak yang belum berkahwin,siang malam kerja..namun bila gaji ibu dan ayah tidak merasa.alasan, wang dikumpul untuk buat kahwin.


lihat, apa beza nya sudah berkahwin atau belum..bagi saya tidak ada bezanya..sebenarnya sikap anak itu sendiri yang boleh menjawab segala tindakan nya.. jika dia tahu akan tanggungjawabnya kepada ibu dan ayah perkara begini tidak akan berlaku..saya banyak belajar dari moyang saya...pelbagai nasihat yg dititpkan buat saya...lalu saya berjanji pada diri sendiri, walau tinggi mana saya berada, amanah dan tanggungjawab yang Allah beri tidak akan saya lupa.InsyaAllah...mohon teman2 juga mendoakan saya...Amin.


bagi saya, bukan dunia semata2 yg mahu saya kejar..tp Akhirat yg utama..saya bimbang kalau dunia perkara pertama yg saya kejar..mahu rumah sendiri, kereta besar, mahu itu, mahu ini...lalu akhirat saya lupakan, tanggungjawab lain saya abaikan..jika saya sudah berkahwin, rasa nya lebih manis..punya suami yang melindungi saya...terhindar dari fitnah...terhindar dari cakap2 manusia..dan yg paling penting saya jauh dari segala dosa...inilah niat saya..
saya mahukan akhirat...dan juga dunia...saya juga punya cita2..jika tidak mengapa saya bersusah payah belajar hingga ke tahap ini..namun dengan perkahwinan ianya bukan penghalang untuk saya terus berjaya..malah menjadi semangat untuk saya!sy lebih tenang dengan tanggungjawab..saya suka kan amanah Allah...kerana dengan Amanah Allah lah saya akan lebih menghargai erti kehidupan..InsyaAllah..

5 comments:

  1. i'm i tears too reading this..together we prays for niat yg baik ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tnkiu lalink syg..hehe..utk alin juga..moga bahagia n dapat buat kptsn yg terbaik dear1

      Delete
  2. salam, nana..

    baru jumpa blog nana ni bila nana comment kat blog syida..
    tahniah ye.. dah nak kahwin..
    betul cakap mak nana tu.. sekejap je dah besar..
    punya tanggungjawab lain pulak untuk digalas..

    btw, bila nak kahwin??

    ReplyDelete