Sunday, 29 January 2012

menanti hari.

Alhamdulillah..dapat juga saya menaip semula di sini..sekadar berkongsi rasa untuk teman2 yg jauh di mata...namun sentiasa dekat di hati...
ada sedikit perubahan tarikh untuk hari pernikahan.pada awalnya 5 februari...namun tarikh tersebut telah ditukar kepada 3 februari...makin cepat pula...InsyaAllah mengikut perancangannya selepas solat jumaat..
Berdebarnya rasa hati... nak taip banyak2 pun rasa x mampu.. moga dipermudahkan segala urusan...
doakan yang terbaik buat saya ^__^

Friday, 13 January 2012

sudah bersedia?

Semalam air mata saya jatuh...mengalirkan air mata tanpa bunyi amat2 terasa pedihnya...hanya yg pernah melaluinya akan lebih mengerti..membiarkan air mata jatuh ke dalam hati lebih2 lagi sakitnya..namun itu saja yang termampu..
sudah bersediakah saya..melalui fasa2 baru dalam hidup..
untuk menjadi isteri hanya Allah yg tahu..kerana prinsip saya tidak akan ada yg sempurna di dunia ini melainkan kekasih Allah..lalu dalam proses saya menjadi isteri yg solehah utk Mohd Naim (inilah impian dan cita2 saya), terlalu banyak ilmu yg perlu saya pelajari..ilmu itu tak akan habis hinggalah akhir hayat saya..InsyaAllah akan saya timba segala ilmu dan amal nya dari sesiapa saja yg sudi berkongsi ilmu itu...
niat saya memulakan tahun baru, dan ketika mengaminkan doa awal dan akhir tahun sahabat saya Nursyamimi ketika menyambut tahun baru Islam, adalah semata2 untuk mencari Redha dan Berkat Allah...saya mohon moga dipermudahkan segala urusan ke arah itu...dan Alhamdulillah...doa saya di dengar..
satu perkara yg saya bimbangkan telah bersedia kah saya untuk berjauhan dengan ibu saya...
telah bersediakah saya untuk melebihkan suami berbanding ibu saya...sedih nya bila memikirkan hal ini...
namun seperti kata2 yg saya sering ucapkan,kadang2 kita tak punya banyak pilihan melainkan redha dengan ketentuan Allah.namun jangan silap..redha itu setelah segala usaha kita lakukan kemudian berdoa dan bertawakal kepada Nya..


saya masih belum puas merasa kasih sayang ibu saya...walau saya tahu hakikatnya kasih sayang itu tak kan pernah surut...tak kan pernah hilang...tak akan pernah berkurang walau apa status saya..
masih saya ingat kata2 ibu saya ketika saya menyuarakan hasrat Mohd Naim untuk melamar saya..


"mak,naim nak datang merisik"
bisu tanpa kata,lalu ucapnya..
" dah besar rupanya anak mak..sekejapnya masa berlalu"


**air mata jatuh**


sungguh dengan namamu Ya Allah,sy sangat sebak...terlalu pantas masa berlalu..masih belum puas saya membalas jasa ibu saya..masih belum cukup untuk saya membayar air mata yg jatuh dalam membesarkan saya...masih belum cukup masanya saya membayar segala keringat itu..masih belum cukup masanya untuk saya membahagiakan ibu saya..
namun saya tetapkan iman di hati..
saya mengambil keputusan untuk bernikah lebih awal adalah semata2 kerana Allah..kerana ingin merasa tenangnya dalam menunaikan solat...untuk saya membersihkan hati dari zina hati..semuanya kerana Allah...
mungkin ramai yg berbeza pendapat..


pelbagai persoalan yg diajukan kepada saya
kenapa nikah awal?
dah betol2 bersedia ke?
kenapa xnk kerja dulu?
kenapa xnk bg mak duit dulu?
dan macam2 lagi..


namun saya punya alasan saya yang tersendiri..
pertamanya segala yg saya lakukan, niat pertama saya adalah kerana Allah..
saya x peduli apa yg akan mereka katakan..bg saya klau niat saya baik dan hanya kerana Allah, InsyaAllah akan ada jalannya...dan Allah akan mudahkan urusan itu,malah bertambah berkatnya!
Alhamdulillah, niat saya ini telah saya jelaskan kepada ibu saya...saya terangkan kepadanya kenapa pernikahan secepat ini yang saya mahukan..bukan nafsu yg menjadi perkara utama..tp redha dan berkat dr Allah yg saya mahukan...bukan senang menjelaskan hal ini,namun akhirnya ibu saya mengerti dan memahami apa yg tersirat di hati saya...
saya masih ingat..situasinya di dapur..sedang membantu ibu saya memasak..saya berjanji dengan ibu saya..


"mak jangan la risau...nana janji, kalau nana dah kahwin pon, nana tetap ingat mak...tetap ingt tanggungjawab nana...nana kn anak sulung...tak kira la nana kawin cepat atau lambat,nana tak kn lupa tanggungjawab tu...InsyaAllah...mak doakan la nana cepat kaya taw! seloroh sy..
saya nampak air mata itu...air mata ibu saya..
untuk menyapu air mata itu,rasa tidak berdaya...lalu saya berterus terang agar ibu saya lebih bahagia..bagi saya, kahwin bukan menjadi persoalan nya..tetapi persoalan utama adalah rasa tanggungjawab anak itu sendiri terhadap ibu bapanya..banyak yg telah saya lihat dan kutip pengalaman itu..melihat, memerhati dan kemudian saya belajar dari segala pengalaman orang lain..yang mungkin lebih makan garam dahulu berbanding saya.. saya berpendapat dari pengalaman melihat mereka yang lebih dewasa,bukan hanya cakap2 kosong..


1. anak lelaki yang sudah berkahwin, punya segala kemewahan dunia..namun menghulur RM50 sebulan kepada ibu sendiri sangat payah.
2. anak yang belum berkahwin,siang malam kerja..namun bila gaji ibu dan ayah tidak merasa.alasan, wang dikumpul untuk buat kahwin.


lihat, apa beza nya sudah berkahwin atau belum..bagi saya tidak ada bezanya..sebenarnya sikap anak itu sendiri yang boleh menjawab segala tindakan nya.. jika dia tahu akan tanggungjawabnya kepada ibu dan ayah perkara begini tidak akan berlaku..saya banyak belajar dari moyang saya...pelbagai nasihat yg dititpkan buat saya...lalu saya berjanji pada diri sendiri, walau tinggi mana saya berada, amanah dan tanggungjawab yang Allah beri tidak akan saya lupa.InsyaAllah...mohon teman2 juga mendoakan saya...Amin.


bagi saya, bukan dunia semata2 yg mahu saya kejar..tp Akhirat yg utama..saya bimbang kalau dunia perkara pertama yg saya kejar..mahu rumah sendiri, kereta besar, mahu itu, mahu ini...lalu akhirat saya lupakan, tanggungjawab lain saya abaikan..jika saya sudah berkahwin, rasa nya lebih manis..punya suami yang melindungi saya...terhindar dari fitnah...terhindar dari cakap2 manusia..dan yg paling penting saya jauh dari segala dosa...inilah niat saya..
saya mahukan akhirat...dan juga dunia...saya juga punya cita2..jika tidak mengapa saya bersusah payah belajar hingga ke tahap ini..namun dengan perkahwinan ianya bukan penghalang untuk saya terus berjaya..malah menjadi semangat untuk saya!sy lebih tenang dengan tanggungjawab..saya suka kan amanah Allah...kerana dengan Amanah Allah lah saya akan lebih menghargai erti kehidupan..InsyaAllah..

Sunday, 8 January 2012

28 hari..

Pantasnya masa berlalu..diam tak diam tinggal 28 hari lagi sy akan menjadi isteri kepada Mohd Naim Bin Mohd Yusof..Alhamdulillah urusan itu dipermudahkan...walaupun terdapat ujian yang mendatang,namun banyak perkara yang dapat diselesaikan dengan baik.
macam tak percaya...segalanya saya lakukan sendiri.
sebenarnya saya masih lagi dalam minggu peperiksaan.. sakit kepala,sakit gigi..semuanya berlaku dalam masa yang sama..
dengan sibuk mentelaah pelajaran..berkejar ke sana ke mari, sibuk di laman muka buku mencari2 pilihan terbaik untuk majlis pernikahan..dan macam2 lagi.. semua perkara harus dilakukan.

Perkara yang telah selesai dan masih belum selesai..

borang kebenaran bernikah di luar daerah (Mohd Naim org yang paling bersemangat ^_^)
segala borang untuk hari pernikahan..(terima kasih utk mak dan ayah sbb bantu selesaikan apa yang perlu)
make up hari pernikahan (selesai untuk tempahan dan deposit)
baju hari pernikahan (terima kasih amira@ bee, temankan dan bantu saya buat keputusan, sy tidak bercadang memilih warna putih kerana hari pertunangan sy telah memilih warna tersebut...jadi sy memilih 2 warna yang berbeza.. harapnya warna tersebut dapat menaikkan seri saya dan Mohd Naim =)
hadiah sebagai tanda pernikahan (dalam proses)
jurugambar (masih dalam proses mencari)

tentang hal2 kenduri saya serahkan pada mak.. sebenarnya untuk hari pernikahan ini, majlis nya cuma dibuat secara kecil-kecilan. disertai dengan kenduri doa selamat dan menjamu tetamu juga saudara terdekat.. InsyaAllah setelah tamat pengajian majlis yang lebih besar akan dibuat..InsyaAllah, ketika ini saya akan menjemput semua kenalan dan saudara mara...

Saya minta maaf andai ada yg berkecil hati..saya hanya mampu merancang yang terbaik,selebihnya saya serahkan pada Allah..

Friday, 6 January 2012

rezeki Allah..

rezeki Allah..

Alhamdulillah..rezeki Allah..syukur ya tuhan saya masih diberi kesempatan bernafas..diberi kesempatan untuk bersolat..diberi kesempatan untuk memohon keampunan atas dosa2 yang sering dilakukan...acapkali dosa berulang saya lakukan..lalu pengampunan di minta...Allah sangat Maha Pengasih dan Maha Penyayang..terlalu menyayangi hambanya...apa lagi yg Dia tidak beri..cuma saya yg selalu leka..
mohon doa dari teman2...agar sentiasa mendoakan saya..doakan yg terbaik untuk saya..
saya ingin kongsikan sesuatu..

Solat Sunat Dhuha...lakukanlah..insyaAllah sentiasa dimurahkan rezeki..
walau sesusah mana pon kita..insyaAllah akan ada jalannya..

Antara Kelebihan Solat Sunat Duha
1. Jaminan rezeki
Allah berfirman dalam surah Al-Dhuha ayat 1-5 yang bermaksud: “Demi waktu duha. Dan malam apabila ia sunyi sepi. (Bahawa) Tuhanmu (wahai Muhammad) tidak meninggalkanmu dan Dia tidak benci (kepadamu) sebagaimana yang dituduh oleh kaum Musyrik.Dan sesungguhnya kesudahan keadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya. Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kebahagiaan dan kejayaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda”.
Waktu duha ialah waktu Allah mencurahkan kurniaan-Nya. Oleh sebab itu, bagi sesiapa yang inginkan kurniaan tersebut, maka dia perlu berhubung dengan Tuhannya melalui solat sunat Duha.
Rasulullah juga bersabda dalam sebuah hadis kudsi riwayat al-Tirmizi yang bermaksud, “Allah berfirman yang bermaksud, Wahai anak Adam! Solatlah kepada-Ku empat rakaat pada permulaan siang, nescaya akan Aku cukupkan keperluanmu pada akhir siang”.
2. Kekuatan Jasmani
Sabda nabi s.a.w. yang bermaksud: “Pada diri manusia ada 360 ruas tulang, dituntut ke atasnya untuk memberi sedekah pada setiap satu daripada ruas tersebut. Para sahabat bertanya: Siapakah yang berdaya melakukannya wahai Rasulullah?. Lalu baginda bersabda: Boleh juga dilakukan dengan menghilangkan halangan di jalan raya, kalau tidak dapat dilakukan maka dengan melakukan dua rakaat Solat Dhuha memadai baginya”. (Riwayat Ahmad dan Abu Daud).
Abu Hurairah memberitahu: “Rasulullah s.a.w. berpesan kepadaku dengan tiga perkara agar jangan ditinggalkan selama hidupku; puasa tiga hari setiap bulan, Solat Sunat Dhuha dan Solat Witir sebelum tidur”.

rezeki bukan pada wang ringgit semata-mata. nikmat kesihatan juga rezeki, cemerlang dalam peperiksaan juga rezeki, dapat sahabat yg baik juga rezeki, hati yang sentiasa tenang dan lapang juga rezeki.. Subhanallah......moga sama2 sentiasa dimurahkan rezeki ^__^